Kajari Ardi Suryanto Harap Jaksa di Barru Tidak Ada yang Main Proyek

    Kajari Ardi Suryanto Harap Jaksa di Barru Tidak Ada yang Main Proyek
    Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Barru, Ardi Suryanto SH. MH.

    BARRU - Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Barru Ardi Suryanto, SH.MH menanggapi positif dan mendukung penegasan Jaksa Agung yang melarang Aparat Kejaksaan untuk mencari atau bermain-main dengan proyek di pemerintahan. 

    Hal itu diungkapkan Kajari Barru yang dihubungi melalui Kasi Intelijen, Muhammad Syauki, SH usai mengikuti pengarahan khusus Jaksa Agung RI. Burhanuddin secara virtual, Senin (31/1/2022)

    Diketahui, Jaksa Agung RI Burhanuddin mengumpulkan secara mendadak para Kepala Kejaksaan Tinggi, para Kepala Kejaksaan Negeri dan para Kepala Cabang Kejaksaan Negeri beserta jajaran di seluruh Indonesia serta memberikan pengarahan khusus secara virtual. 

    Hadir dalam pengarahan itu, Wakil Jaksa Agung Dr. Sunarta, Para Jaksa Agung Muda, Kepala Badan Pendidikan dan Pelatihan Kejaksaan RI, Para Pejabat Eselon II dan III di Lingkungan Kejaksaan Agung, Para Kepala Kejaksaan Tinggi, Kepala Kejaksaan Negeri, dan Kepala Cabang Kejaksaan Negeri di seluruh Indonesia beserta jajarannya, serta seluruh Pegawai Kejaksaan RI.

    MAGZ.CO.ID
    market.biz.id MAGZ.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Kajari Barru mengatakan, dalam pengarahan Jaksa Agung antara lain ditegaskan kepada para Kajati, para Kajari, para Asisten, dan para Kacabjari dan seluruh Jaksa dan pegawai se-Kejaksaan, untuk jangan bermain dalam proyek. 

    Kejaksaan sudah saatnya meninggalkan praktik penegakan hukum yang bersifat parsial, dan hanya melihat undang-undang dengan kacamata kuda, yang memisahkan antara norma undang-undang dengan asas dan nilai dasar hukum serta tujuan pemidanaan yang diakui dalam ilmu hukum. 

    WARTADESA.CO.ID
    market.biz.id WARTADESA.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    "Terkait penegasan atau warning Jaksa Agung kepada seluruh jajaran Kejaksaan, maka kami harap tidak ada Jaksa, khususnya dijajaran Kejaksaan Negeri Barru yang bermain proyek", tandas Kajari Barru.

    Sedangkan mengenai perkara korupsi dibawah Rp50 juta  juga yang diwacanakan cukup dengan mengembalikan kerugian negara,   Kajari Barru menilai lebih kepada pertimbangan efesiensi penanganan perkara dimana untuk kerugian negara dibawah Rp. 50 juta cenderung menghabiskan anggaran lebih banyak jika tahapan sejak penyelidikan,  penyidikan dan penuntutan. 

    (Ahkam/Syam)

    Barru Sulsel
    Muh. Ahkam Jayadi

    Muh. Ahkam Jayadi

    Artikel Sebelumnya

    STIA Algazali Barru Gelar Zikir dan Doa...

    Artikel Berikutnya

    Ma'ruf Amin Pimpin Sosialisasi Mal Pelayanan...

    Komentar

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    solmi verified

    Muh. Ahkam Jayadi

    Muh. Ahkam Jayadi verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 86

    Registered: Aug 19, 2021

    Aa Ruslan Sutisna

    Aa Ruslan Sutisna verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 19

    Registered: Oct 27, 2021

    Riska Septia

    Riska Septia verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 7

    Registered: Dec 22, 2021

    Prijo Atmodjo

    Prijo Atmodjo verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 17

    Registered: Jul 13, 2020

    Rekomendasi

    Pengelolaan Absensi Manual vs Pengelolaan Absensi Online Berbasis Web dan Mobile, Mana yang Cocok bagi Perusahaan?
    The Domino’s Effect:  Domino’s Pizza Indonesia bersama Capillary Technologies Raih The International Loyalty Awards 2022 
    7 Perusahaan Asuransi Terdaftar di OJK
    Diskusi Kompetensi: Masa Depan LPK, LKP, BLK, dan LSP
    Risk Management: Resiko Pembiayaan yang Terintegrasi dengan Bank dan Fintech

    Ikuti Kami